Clicks18
ms.news

George Soros Memuji Pope Francis

“Pope Francis telah menyampaikan mesej yang penting ketika dia meminta kemaafan atas diskriminasi terhadap segregasi, dan layanan buruk terhadap rakyat Rom,”dipos oleh oligarch Amerika, George Soros di tweeter pada 3hb Jun.

Agostino Nobile menulis dalam MarcoTosatti.it (7hb Jun) bahawa pada 1944, Soros (pada ketika itu) yang berumur 14 tahun, membantu ayahnya yang berbangsa Jew, Tivadar Schwartz, dengan membantu Sosialis Negara dalam merampas harta milik bangsa Jew yang telah dihantar ke kem maut.

Schwartz pernah membawa dokumen palsunya yang menunjukkan dia berbangsa Hungari dan mengubah nama keluarganya kepada Soros.

Pada program temu ramah tahun 1998, selama 60 minit, pihak oligarch mengaku bahawa dia tidak pun berasa dirinya berdosa. "Ianya seperti bisines," komennya, "jika saya tidak buat, pastinya ada yang lain yang akan buat juga."

Sekurang-kurangnya, Soros tidak kehilangan rasa "berdosa" kepada yang lain.

#newsYuuhajchya